Rasulullah menganjurkan bagi umat-Nya yang berpuasa untuk tidak berbuka dengan makan berlebih. Apalagi jika sampai kesulitan konsentrasi ketika melaksanakan salat Maghrib.


Dokter Muhammad Suwardi mengatakan, makan sebaiknya jangan sampai kekenyangan. Karena, akan membuat badan menjadi lemas dan mengantuk. Sesaat setelah makan, terjadi perubahan sirkulasi darah di dalam tubuh.

"Sirkulasi darah ke lambung dan usus halus akan meningkat dibandingkan sirkulasi ke organ-organ tubuh yang lain," kata Suwardi dalam bukunya berjudul `Solusi Sehat Islami` ditulis Health Liputan6.com, Jumat (4/7/2014)

Untuk memasok energi yang besar dalam rangka proses pencernaan, jelas dia, hampir 70 persen energi dialokasikan ke saluran pencernaan.

Dengan peningkatan sirkulasi ini, maka suplai oksigen di otak tidak optimal. Sehingga, rasa kantuk akan mudah menyerang kita. Akibatnya, kita menjadi malas untuk bergerak dan beribadah.

Bahkan tak jarang, ketika malas bergerak dan rasa kantuk menyerang, ada di antara kita yang mungkin langsung memilih untuk tidur. Padahal, tidur setelah makan juga tidak baik untuk kesehatan kita.

"Seperti sabda Nabi Muhammad SAW, cairkanlah makanan kalian dengan berdzikir kepada Allah dan salat. Dan janganlah kalian langsung tidur setelah makan. Karena dapat membuat hati kalian menjadi keras," kata dia menekankan.

(Gabriel Abdi Susanto)

by Aditya Eka Prawira
sumber : http://health.liputan6.com/read/2073153/akibat-makan-berlebihan-yang-dibenci-rasulullah-saw, akses tgl 06/07/2014.

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours