HIDUP sehat bisa dilakukan berbagai cara. Salah satunya dengan mengonsumsi kedelai. Di Indonesia, kedelai merupakan bahan baku makanan sehari-hari seperti tempe dan tahu. Selain tahu dan tempe, kedelai sebagai sumber pangan dapat dikonsumsi melalui berbagai produk olahannya, seperti susu kedelai, protein kedelai, kecap, dan tauco.


Kedelai merupakan salah satu tanaman polong-polongan sebagai sumber utama protein dan minyak. Komposisi gizi kedelai bervariasi tergantung varietas yang dikembangkan dan warna kulit maupun kotiledonnya.

Secara garis besar, kedelai dibedakan menjadi kedelai kuning dan kedelai hitam. Kedelai yang berkulit hitam saat ini sedang menjadi incaran peneliti gizi dan kesehatan. Ternyata, di dalam kedelai hitam mengandung antosianin. Antosianin tersebut sangat potensial untuk mencegah proses oksidasi yang terjadi secara dini dan menimbulkan penyakit degeneratif.

Oksidasi LDL kolesterol merupakan awal terbentuknya plak dalam pembuluh darah yang akan memicu berkembangnya penyakit tekanan darah tinggi dan jantung koroner. Ketika penderita arterosklerosis rajin mengonsumsi antosianin mampu melancarkan sumbatan di dalam pembuluh darah.

Antosianin dari kulit kedelai mampu menghambat oksidasi LDL kolesterol. Selain mampu menghambat oksidasi LDL kolesterol kandungan flavonoid yang dimiliki kedelai hitam dapat berfungsi sebagai antikanker. Kandungan flavonoid, banyak ditemukan dalam buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian. Salah satu yang termasuk isoflavon adalah genistin. Sedangkan kedelai yang dibuat tempe mempunyai kandungan genistin paling tinggi dibandingkan produk olahan kedelai lainnya.

Sebuah penelitian menyebutkan, penduduk Jepang yang telah hijrah ke Hawaii terbukti rentan mengalami penyakit kanker. Hal ini terkait dengan menurunnya mengonsumsi tempe ketika tinggal dan menetap di Hawaii.

Tidak hanya berfungsi sebagai antioksidan, kedelai hitam mampu mengurangi gejala-gejala menopause pada wanita. Sedangkan untuk kedelai putih yang banyak digunakan pada bahan tempe, bisa diolah sedemikian rupa untuk dikonsumsi sebagai makanan sehat karena kedelai mengandung isoflavon.

”Isoflavon terbukti dapat menjaga keseimbangan hormon, berfungsi sebagai antioksidan, dan membuat elastisitas kulit tetap terjaga,” tutur ahli antiaging Dr Deby Vinsky.

Selanjutnya, penuaan terjadi akibat penurunan kadar hormon atau disebut neuro endokrin. Artinya, dengan bertambahnya usia, kadar hormon menurun, dan kemampuan memperbaiki diri mulai turun, termasuk kulit.

Selain itu, isoflavon dari kedelai juga dapat menjaga keseimbangan hormonal sehingga berbagai perubahan pada kulit dapat dihambat. Isoflavon tidak hanya mampu menjaga kecantikan seluruh penampilan wanita. Isoflavon juga memiliki kemampuan untuk memperbaiki metabolisme lemak sekaligus mengontrol berat badan.

(Koran SI/Koran SI/tty)
sumber : http://lifestyle.okezone.com/read/2010/08/28/27/367592/27/sehat-dengan-kedelai, akses tgl 31/08/2010

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours