Para pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit selama ini diberikan vitamin C untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Saat ini para dokter dan peneliti masih terus mempelajari efek vitamin C dosis tinggi dalam mengobati pasien Covid-19.

Namun, dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam Chinese Journal of Infection Diseases, Shanghai Medical Association mengesahkan penggunaan vitamin C dosis tinggi sebagai pengobatan untuk pasien Covid-19 di rumah sakit. Dosis yang diberikan lebih tinggi dari kebutuhan harian yang direkomendasikan.

Tujuannya untuk meningkatkan fungsi paru-paru, yang dapat membantu menjaga pasien dari kebutuhan ventilator. Selain itu, tinjauan 2019 menemukan bahwa pengobatan vitamin C dosis tinggi oral dapat menyembuhkan orang yang dirawat di ICU lebih cepat. Vitamin C mengurangi lama pasien dirawat di ICU sebesar 8 persen dan memperpendek durasi ventilasi mekanik sebesar 18,2 persen.

Peneliti Tiongkok juga telah mendaftarkan uji klinis untuk mempelajari lebih lanjut efektivitas vitamin C pada pasien Covid-19 di rumah sakit. Namun, sampai saat ini, vitamin C belum menjadi bagian standar dari rencana pengobatan untuk Covid-19.

Vitamin C sendiri adalah nutrisi penting bagi tubuh. Sebab memiliki antioksidan kuat, yang dapat menetralkan senyawa tidak stabil dalam tubuh atau disebut radikal bebas.

Nilai Harian (DV) kebutuhan seseorang untuk vitamin C adalah 90 mg per hari. Akan tetapi perempuan menyusui membutuhkan tambahan 30 mg dan orang yang merokok membutuhkan tambahan 35 mg per hari.

Sangat mudah untuk memenuhi kebutuhan vitamin C melalui  beragam buah dan sayuran. Misalnya, satu jeruk memberikan 77 persen dari kebutuhan harian dan 1 cangkir (160 gram) brokoli yang dimasak memberikan 112 persen dari kebutuhan harian.

Bagaimana pengaruhnya terhadap kekebalan?

Vitamin C memengaruhi kekebalan tubuh dalam beberapa cara. Aktivitas antioksidannya dapat mengurangi peradangan, yang dapat membantu meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.

Vitamin C juga menjaga kulit sehat dengan meningkatkan produksi kolagen, membantu kulit berfungsi sebagai penghalang fungsional untuk menjaga senyawa berbahaya pada tubuh. Vitamin C di kulit juga dapat meningkatkan penyembuhan luka.

Vitamin C mengatasi flu lebih cepat dan membuat gejalanya tidak terlalu parah. Ada juga beberapa bukti dari penelitian hewan dan studi kasus pada manusia bahwa dosis tinggi atau vitamin C dapat mengurangi peradangan paru-paru pada penyakit pernapasan parah yang disebabkan oleh H1N1 (flu babi) atau virus lain.

Namun belum ada penelitian yang cukup untuk mendukung penggunaan vitamin C dosis tinggi untuk radang paru-paru Covid-19. Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen vitamin C dosis tinggi berlebihan tanpa anjuran dokter karena mereka dapat menyebabkan efek samping seperti diare.

Editor : Nurul Adriyana Salbiah
Reporter : Marieska Harya Virdhani
sumber : https://www.jawapos.com/kesehatan/30/05/2020/penelitian-katakan-vitamin-c-membantu-penyembuhan-pasien-covid-19/, akses tgl 30/05/2020.

Axact

PERSAGI Bandung

Vestibulum bibendum felis sit amet dolor auctor molestie. In dignissim eget nibh id dapibus. Fusce et suscipit orci. Aliquam sit amet urna lorem. Duis eu imperdiet nunc, non imperdiet libero.

Post A Comment: