Organisasi Pangan Dunia (Food Agriculture Organization/FAO) memprediksikan virus Corona (COVID-19) bisa berdampak pada krisis pangan dunia, salah satunya Indonesia. Prediksi tersebut sedikit demi sedikit sudah mulai terlihat saat ini.


Pengamat Pangan dari Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Rusli Abdullah mengatakan ancaman krisis pangan terjadi karena kegiatan logistik hingga proses impor yang terganggu akibat pandemi. Hingga menyebabkan kelangkaan barang seperti gula yang sedang terjadi saat ini.

"Jadi ada beberapa daerah yang PSBB misalnya, terus logistiknya terganggu atau bahkan ekspor impor. Yang paling nyata ancamannya di kita saat ini masalah gula, itu kita masih impor dari India salah satunya tapi dia lockdown, nggak bisa toh. Ini yang menjadikan akhir-akhir ini gula langka," kata Rusli kepada detikcom, Kamis (7/5/2020).

Lalu soal beras, Rusli bilang, akhir tahun Indonesia diperkirakan surplus hanya 2,8 juta ton untuk makan 1 bulan. Sedangkan pasokan beras akhir tahun dikatakan aman jika surplus 8 juta ton untuk makan selama 3 bulan ke depan sambil menunggu masa panen raya di Maret 2021.

"Kita akan aman kalau surplus berasnya 8 juta ton itu untuk makan kita 3 bulan ke depan sembari menunggu panen raya di bulan Maret tahun berikutnya. Tapi kalau surplusnya cuma 2,8 juta ton kita hanya bisa makan sampai bulan Januari doang karena kebutuhan makan sebulan 2,5 juta ton, sedangkan Januari belum ada panen raya," ucapnya.

Rusli menyebut beberapa negara sumber impor beras seperti Vietnam, Taiwan, dan India juga sudah membatasi ekspornya ke Indonesia. Hal itu dilakukan mereka untuk memenuhi kebutuhan sendiri.

"Kalau keadaan normal bulan-bulan ini sudah mulai impor untuk stok diakhir tahun nanti. Masalahnya mereka nggak mau buka ekspornya karena mereka mementingkan kebutuhan domestik mereka dulu," ungkapnya.

Anisa Indraini
sumber : https://finance.detik.com/berita-ekonomi-bisnis/d-5005698/waduh-ancaman-krisis-pangan-beneran-di-depan-mata, akses tgl 08/05/2020.

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours