بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْم

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Dalam kondisi normal, ketika tidak ada wabah penyakit berbahaya seperti Covid-19, saat mudik lebaran kita sering membawa oleh-oleh untuk keluarga tercinta. Tak jarang makanan khas tradisional menjadi pilihan yang menarik. Termasuk di antaranya adalah TAPE dan BREM.

Bagaimana sebenarnya hukum mengkonsumsi tape, baik tape beras, tape ketan hitam, maupun tape singkong? Halalkah atau haramkah? Begitu pula dengan brem Madiun dan brem Bali. Halalkah atau haramkah?

Ibu/Bapak yang dimuliakan Allah,

Kita bahas dulu tape., makanan ini sangat manis, lembut, dan menawan saat digigit. Prof Anton Apriantono pernah menyatakan bahwa kadar alkohol tape pada fermentasi hari pertama 1,76% dan hari kedua 3,3%. Kadar alkohol pada hari ke-3 bisa lebih tinggi lagi. Hasil analisis Yulianti (2014) menunjukkan bahwa kandungan alkohol tape pada fermentasi hari ke-6 mencapai 6,90 % (tape singkong), 8,94 % (tape ketan hitam), dan bahkan 11,00% (tape beras). Ini menarik karena ulama mengharamkan minuman keras dari kelompok bir yang kadar alkoholnya 'hanya' 3-5% saja. Karena kadar alkoholnya melebihi bir, apakah kemudian tape haram dimakan?.

Ibu/Bapak yang dimuliakan Allah,

Hukum halal-haram makanan ternyata tidak dikaitkan dengan keberadaan senyawa alkoholnya, namun keberadaan sifat atau efek khamr  alias efek memabukkannya. Mengapa demikian? Karena sesungguhnya tidak pernah ada Ayat Qur'an yang menyatakan bahwa alkohol itu haram. Bahkan, istilah 'alkohol' di masa Nabi SAW. belum dikenal. Dalil yang ada adalah dalil tentang pengharaman khamr. Oleh karena tidak ada dalil pengharaman alkohol, maka tidak tepat jika memfatwakan halal-haram dikaitkan dengan keberadaan alkoholnya.

Jika senyawa alkohol haram, maka akan ada banyak buah-buahan yang haram. Padahal para ulama sepakat dengan kehalalan buah-buahan. Contohnya, durian, sirsak, nangka, cempedak masak bisa mengandung alkohol di atas 3%. Richa Malhotra (BBC, 2017) pernah menyebutkan bahwa buah yang sangat masak dan jatuh dari pohon bisa mengandung ethanol atau ethyl alcohol 4,5 %.

Ibu/Bapak yang dimuliakan Allah,

Dalil yang ada adalah Firman Allah Swt. tentang pengharaman KHAMR, bukan pengharaman alkohol."Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya khamr  (minuman keras), berjudi, (berkurban untuk) berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah, adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah (perbuatan-perbuatan) itu agar kamu beruntung." (QS. Al Maa'idah 5: 90).

Serta hadits-hadits Nabi SAW.:

 عَنِ ابْنِ عُمَرَ اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ: كُلُّ مُسْكِرٍ خَمْرٌ، وَ كُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ. الجماعة الا البخارى و ابن ماجه

 Dari Ibnu ‘Umar bahwa Nabi SAW pernah bersabda,“Setiap (minuman) yang memabukkan itu khamr, dan setiap (minuman) yang memabukkan itu haram.” (HR. Jama’ah, kecuali Bukhari dan Ibnu Majah).

 عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: كُلُّ مُخَمِّرٍ خَمْرٌ وَ كُلُّ مُسْكِرٍ حَرَامٌ. ابو داود

Dari Ibnu ‘Abbas RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “Setiap minuman yang menutupi akal (memabukkan) disebut khamr, dan setiap minuman yang memabukkan hukumnya haram.” (HR. Abu Dawud).

Maka menjadi sangat jelas bahwa yang diharamkan adalah segala makanan atau minuman yang bisa menutup akal pikiran alias memabukkan saat dikonsumsi. Oleh sebab itu, para ulama sepakat:
  1. Padatan tape hukumnya halal karena tidak memiliki efek khamr alias tidak memabukkan.
  2. Cairan tape itu hukumnya haram karena memiliki efek khamr alias memabukkan.
Ketika makan tape, para ulama merekomendasikan untuk memakan padatan nya saja, dan membuang semua cairan di sekitarnya.

Bagaimana dengan cairan yang masih menempel pada padatan?
Cairan yang masih menempel pada padatan (setelah ditiriskan) termasuk rukshah atau keringanan dari Allah. Ia halal dimakan. Hal ini dianalogkan dengan hukum darah yang masih tersisa dan menempel pada organ dalam ketika seekor binatang halal disembelih secara syar’i.

Bagaimana hukum makanan BREM Madiun?
Brem Madiun adalah makanan tradisional khas Jawa Timur, bentuknya padat, berwarna krem kekuningan, manis dengan sedikit asam. Makanan ini dibuat dari air tape, namun sama sekali tidak memabukkan. Karena tidak memabukkan, brem Madiun halal dikonsumsi.

Bagaimana hukum BREM Bali?
Minuman brem Bali berbeda dengan brem Madiun. Minuman tradisional khas Pulau Bali ini memiliki efek memabukkan. Karena memabukkan, maka brem Bali haram dikonsumsi. Penjelasan yang sangat singkat di atas semoga membuat kita tidak lagi ragu, makanan/minuman tradisional mana yang halal dan mana yang haram kita konsumsi.

Semoga bermanfaat…

Allaahu a’lam bish-showwab.

وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Jum'at, 8 Mei 2020

Nanung Danar Dono, Ph.D.
Direktur Halal Research Centre (HRC), Fakultas Peternakan UGM

Reference:
  • Yulianti, C.H. 2014. Uji beda kadar alkohol pada beras, ketan hitam dan singkong. Jurnal Teknika. 6 (1): 531-536.

sumber : https://www.halalunmabanten.id/index.php/component/k2/item/345-pesan-ramadhan-halalkah-makanan-tradisional-tape-brem-bali-dan-brem-madiun-hari-ke-15, akses tgl 17/07/2020.

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours