Usia berapa anak disapih dan mulai dikenalkan makanan padat? Menyapih yang dimaksud di sini, waktunya anak mulai beralih ke makanan padat atau MPASI, dari yang sebelumnya hanya ASI atau susu.


Sejarah awal memberikan MPASI ini tak menentu dan cukup panjang selama bertahun-tahun. Bunda mungkin suka mendengar cerita, bayi zaman dahulu baru lahir sudah dikasih makan pisang. Tapi, kalau itu diterapkan saat ini tampaknya banyak yang enggak setuju.

Pada awal abad 20, orang tua disarankan memberikan diet cairan sampai bayi berusia 12 bulan. Para ibu juga disarankan menambah ASI dengan cod-liver oil, untuk mencegah rakhitis, dan jus jeruk untuk mencegah penyakit kudis.

Dijelaskan Sarah Ockwell-Smith, spesialis metode Gentle Parenting, pada 1930-an, usia sapih menuju makanan padat dimajukan karena khawatir bayi tidak mendapat nutrisi yang cukup. Seiring bertambah waktu, usia bayi yang disapih semakin muda. Hingga pada 1970-an, sebagian besar bayi diberikan MPASI pada usia 4 bulan, tapi banyak juga yang mulai lebih awal.

"Tidak jarang yang memberi susu yang mengandung sereal kepada bayi yang berumur satu bulan, atau memberikan bayi yang baru berumur dua bulan, agar bisa disedot," kata Ockwell-Smith dalam buku The Gentle Eating Book.

Lalu pada 1994, Departemen Kesehatan Inggris menyatakan usia ideal bayi mulai diberikan makanan padat yakni antara 4 dan 6 bulan. Tapi, kata Ockwell-Smith, saran ini disalahartikan. Banyak profesional kesehatan yang merekomendasikan MPASI dimulai saat bayi berusia 4 bulan, atau 16 minggu.

Dijelaskan Ockwell-Smith, memasuki abad 21, dimana penelitian pada 2000 menunjukkan, sebagian besar bayi disapih ke makanan padat mulai usia 17 minggu. Tetapi pada 2005, usia rata-rata bayi diberikan MPASI meningkat menjadi 19 minggu, atau sebelum 5 bulan.

"Angka ini lebih sesuai dengan rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sekitar enam bulan. atau lebih tepatnya bayi harus disusui secara eksklusif," ujarnya.

Sedangkan pada 2008, European Food Safety Authority (EFSA) menyatakan bahwa pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan adalah tujuan yang diinginkan. Dan MPASI harus diberikan saat bayi berusia 6 bulan, tapi jangan sebelum 4 bulan.

"Sekitar 6 bulan tampaknya paling masuk akal, meskipun bukan berarti Bunda harus menunggu sampai bayi berusia 6 bulan untuk mulai menyapih, juga bukan berarti bahwa semua bayi akan siap untuk menyapih pada usia itu," jelas Ockwell-Smith.

Dikatakan Ockwell-Smith, pedoman utama menyapih ke makanan padat itu harus melihat kebutuhan dan kesiapan bayi secara individu.

Terkait menyapih dan memberikan MPASI, menurut dokter spesialis anak konsultan gastrohepatologi, dr.Frieda Handayani, Sp.A(K), bayi harus siap secara fisik dan mental sebelum diberi MPASI.

"Anak yang sudah cukup usia, siap secara fisik dan mental, mulai bisa diperkenalkan dengan MPASI. Baik nutrisi, frekuensi, tekstur, dan porsi juga harus disesuaikan dengan kebutuhan anak," kata Frieda.

Bagi Bunda yang ingin mulai memberikan MPASI, sebaiknya pahami kebutuhan gizi anak. "Kebutuhan gizi anak usia weaning atau MPASI terdiri dari karbohidrat, lemak, protein (makronutrien), dan vitamin dan mineral (mikronutrien)," jelas Frieda.

Melly Febrida
sumber : https://www.haibunda.com/parenting/20200704230938-59-149875/awal-mula-bayi-1-bulan-diberikan-mpasi-begini-sejarahnya, akses tgl 11/08/2020.

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours