Meskipun terkadang soal makanan anak menjadi sebuah tantangan, tapi orangtua tahu bahwa pola makan sehat adalah kunci untuk pertumbuhan dan perkembangan anak mereka. 


Bukan hanya makanan, apa yang diminum anak-anak sama pentingnya dengan apa yang mereka makan.

Ada dua minuman utama yang direkomendasikan ahli gizi untuk anak-anak dalam masa pertumbuhan- air dan susu sapi tradisional. Orangtua disarankan tidak memberikan minuman lain untuk membantu memastikan anak-anak mendapatkan nutrisi yang optimal dari minuman mereka.

Susu sapi tradisional adalah yang terbaik 

Terlepas dari semakin populernya susu nabati, seperti susu almond, belum ada yang mengalahkan kandungan gizi susu sapi biasa untuk anak-anak. Itu karena susu sapi memiliki keseimbangan kalori alami yang baik dari lemak, protein, dan vitamin esensial.

Anak-anak membutuhkan nutrisi ini untuk pertumbuhan dan perkembangannya - dan susu nabati tidak menyediakan nutrisi itu. "Susu tumbuhan sebagai alternatif mungkin lebih rendah kalori, tetapi tidak seimbang dengan vitamin dan mineral," kata ahli gizi anak, Diana Schnee, MS, RD, CSP, LD.

Susu tradisional memiliki nutrisi alami yang dibutuhkan anak-anak dalam masa tumbuh kembang, sementara susu nabati cenderung memiliki kandungan gizi yang ditambahkan kemudian melalui proses yang disebut fortifikasi.

Tidak jelas seberapa baik tubuh kita sebenarnya menyerap vitamin dan mineral melalui susu yang diperkaya.

Anak-anak juga harus menghindari jus buah 

Bukan hanya susu nabati, orangtua juga sebaiknya tidak memberikan jus buah pada anak. Schnee mengatakan, bahwa jus buah hanyalah gula yang tertinggal dari buah. Semua serat bermanfaat hilang dalam proses pembuatan jus.

Penelitian menunjukkan, bahwa minum jus buah justru bisa membuat anak-anak makin menyukai rasa manis – inilah yang kemudian berisiko membuka kebiasaan mengonsumsi makanan manis pada anak-anak.

Hanya karena sebuah minuman mengklaim berisi 100% jus buah tidak berarti itu pilihan yang sehat untuk anak-anak. "Bahkan jus buah 100% hanyalah kumpulan gula yang didapat dari seluruh buah yang dijus," jelas Schnee.

"Tidak harus ada tambahan gula, atau pemanis buatan , tetapi karena dalam jus tidak ada lagi serat, anak-anak lebih cenderung mengonsumsi terlalu banyak gula alami dari buah."

Schnee juga menyarankan para orangtua untuk melewatkan susu dengan berbagai rasa, soda, dan minuman berkafein - karena dalam minuman tersebut sudah pasti mengandung tambahan gula dan stimulan yang dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan dan kesehatan anak-anak, salah satunya adalah perubahan gula darah.

Jika si kecil termasuk anak yang memiliki alergi susu atau masalah lain dengan susu sapi, berkonsultasilah pada ahli gizi anak yang terdaftar untuk membantu memastikan si kecil tetap mendapatkan nutrisi yang mereka butuhkan.

Editor : Bestari Kumala Dewi
sumber : https://lifestyle.kompas.com/read/2020/04/02/204113720/susu-sapi-vs-susu-nabati-mana-yang-lebih-baik-untuk-pertumbuhan-anak?page=all#page2, akses tgl 24/08/2020.

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours