Setelah diawetkan untuk pria dan dikonsumsi dalam upacara ritual oleh penduduk desa dan kepala suku, minuman tradisional Fiji, kava, menarik pasar baru karena pembatasan virus corona mendorong lebih banyak wanita untuk mencicipi minuman 'narkotika' ringan.

Kava, yang dikenal di Fiji sebagai yaqona, adalah bagian penting dari budaya Pasifik Selatan, digunakan di seluruh wilayah untuk relaksasi dan menghilangkan stres.(AFP PHOTO / DON EMMERT)

Kava, yang dikenal di Fiji sebagai yaqona, adalah bagian penting dari budaya Pasifik Selatan, digunakan di seluruh wilayah untuk relaksasi dan menghilangkan stres.

Akar tanaman kava digiling, dicampur dengan air dan kemudian disaring untuk menghasilkan cairan berwarna abu-abu berpasir. Pengguna pertama kali terkadang menyamakan rasanya dengan air berlumpur tetapi efek minumannya tidak dapat disangkal, mulut mati rasa ringan dan perasaan tenang secara umum.

"Kami meminumnya karena kakek kami meminumnya, kakek buyut kami meminumnya," kata Kaiava Davui, seorang tukang kebun yang rutin makan kava di akhir pekan, dikutip dari AFP.

Minuman kava
"Kami berbicara, berbagi ide. Itu menghilangkan stres."

Itu ada di mana-mana di semua lapisan masyarakat Fiji, Di desa-desa pedesaan sekelompok pria sering terlihat berkumpul di sekitar mangkuk "minuman keras." Tetapi sebagian besar telah menjadi kebiasaan hanya untuk pria.

Mereka biasanya pergi ke dini hari tetapi Fiji saat ini berada di bawah jam malam, 11 malam-4 pagi, karena berusaha untuk melanjutkan keberhasilannya dalam mencegah penularan komunitas virus dan menjaga kasus aktif hingga angka tunggal.

Untuk meminimalkan risiko penularan, ada juga larangan sementara untuk berbagi bilo, cawan komunal tempat kava dihirup.

Tetapi pembatasan tersebut telah mendorong metode baru untuk minum - dan membawa konsumen baru ke minuman tersebut.

Bar Kava - terinspirasi oleh gerai di Amerika Serikat, di mana beberapa hipster telah beralih ke kava sebagai pengganti minuman keras yang menenangkan - telah bermunculan di Fiji.

Weta Coffee, di ibu kota Suva, menampilkan bar kava di salah satu kafenya, menawarkan semangkuk kava instan yang terbuat dari bubuk yang mudah dicampur dengan air.

Direktur Weta Mue Bentley-Fisher mengatakan bar menawarkan alternatif dari budaya maskulin di sekitar kava di Fiji.

"Sekelompok wanita muda datang. Mereka merasa aman minum kava di sini," katanya.

Di Weta, setiap orang mendapatkan bilo-nya sendiri, alih-alih berbagi cangkir. Kafe tutup pukul 9 malam, jauh sebelum jam malam.

"Kami telah melihat bahwa ada permintaan yang lebih tinggi untuk kava, dari Rabu hingga Jumat, dengan semua jenis pelanggan memilih kava sebagai alternatif alkohol dan untuk bersantai di akhir minggu."

Ketidakpastian di pasar domestik karena pandemi juga telah membuat para petani mempercepat langkah untuk menetapkan kava sebagai produk "kebugaran" di pasar luar negeri.


(chs)
tim, CNN Indonesia
sumber : https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20200826140931-262-539520/kava-minuman-penenang-dari-fiji-yang-tertekan-corona, akses tgl 08/10/2020.

Share To:

PERSAGI Bandung

Post A Comment:

0 comments so far,add yours