Manfaat Angkak untuk Turunkan Kolesterol, Ini Penelitan Para Ahli!

 Kadar kolesterol tinggi, yang dikenal dalam komunitas medis sebagai hiperkolesterolemia, diperkirakan mempengaruhi 6 dari setiap 10 orang dewasa di dunia barat.


Karena penyakit jantung masih menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia, dan kadar kolesterol tinggi memang merupakan faktor risiko, ada minat dalam cara alami untuk mengendalikan atau menurunkan kadar.

Jika Anda telah mencari cara untuk menurunkan kadar kolesterol dengan aman, Anda mungkin akan menemukan suplemen yang dikenal sebagai beras ragi merah atau angkak.

Angkak adalah produk beras fermentasi yang mengandung beberapa senyawa alami yang cukup menarik.

Yang paling terkenal adalah monacolin K yang sering disebut sebagai lovastatin.

Ini telah digunakan dalam pengobatan Cina selama berabad-abad dan telah cukup terkenal untuk menurunkan kolesterol tinggi.

Kolesterol sebenarnya penting untuk manusia, dan jika ada dalam jumlah 'normal', itu sangat sehat. Masalah mulai muncul namun ketika tingkat menjadi sangat tinggi.

Sederhananya, kolesterol adalah zat berlemak yang dibuat di hati, dengan sebagian besar kolesterol tubuh beredar dalam darah sebagai lipoprotein.

Kolesterol memiliki segudang peran kunci seperti mendukung integritas membran sel, menciptakan hormon steroid, mengisolasi ujung saraf dan menciptakan empedu - zat yang penting untuk mencerna lemak dan menyerap nutrisi yang larut dalam lemak.

Di dalam tubuh ada banyak jenis kolesterol, tetapi dua bentuk paling penting adalah LDL dan kolesterol HDL.

LDL sering disebut sebagai kolesterol 'buruk', sedangkan HDL diterima secara universal sebagai 'baik'. LDL bekerja dengan mengangkut kolesterol dari hati ke sel-sel di mana ia dapat dimanfaatkan.

Sayangnya, jika ada lebih banyak kolesterol dari yang dibutuhkan, ini sering dapat disimpan di dinding pembuluh darah yang dapat menyebabkan penumpukan plak, penyumbatan dan berpotensi menyebabkan kejadian jantung.

Sebaliknya, kolesterol HDL baik untuk kesehatan karena memiliki kemampuan untuk mengangkut kelebihan kolesterol kembali ke hati di mana ia dapat diekskresikan.

Untuk alasan ini, salah satu ukuran kesehatan metabolik yang paling penting adalah rasio LDL ke HDL.

Sayangnya, diet, gaya hidup, usia, dan pada tingkat tertentu genetika dapat mengubah rasio ini, karena itu memerlukan perhatian.

Selain makan lebih sehat, lebih aktif secara fisik dan berhenti merokok (jika Anda merokok), banyak dari kita menggunakan obat resep untuk mengendalikan kadar kolesterol kita.

Pada saat yang sama ada peningkatan kekhawatiran tentang penggunaan obat-obatan resep seperti statin, mengingat bahwa ada bukti kerusakan pada hati, ginjal, sistem saraf dan otot, sementara meningkatkan risiko diabetes.

Karena itu seharusnya tidak mengherankan bahwa ada minat besar pada alternatif alami, paling menonjol dalam bentuk suplemen seperti sterol, bawang putih, dan angkak.

Angkak menurut penelitian

Angkak telah terbukti bermanfaat bagi kadar kolesterol tidak sehat.

Melakukan penelitian berkualitas tinggi sangat menantang, mengingat banyaknya variabel yang berperan.

Karena alasan ini, jarang terlihat dukungan yang hampir bulat untuk efektivitas intervensi gizi.

Satu penelitian tahun 2009 merekrut 62 pasien dengan kolesterol tinggi yang harus menghentikan terapi statin karena efek sampingnya.

Dari 62, setengahnya secara acak ditugaskan untuk menerima angkak dua kali sehari, dan setengah lainnya menggunakan plasebo.

Hanya dalam 12 minggu, dilaporkan bahwa para peserta yang mengonsumsi angkak menurunkan kolesterol LDL mereka sebesar 1,11mmol / L.

Penelitian sebelumnya yang diterbitkan dalam The Lancet, jurnal medis paling bergengsi, telah menunjukkan bahwa pengurangan 1 mmol / L dalam kolesterol LDL cukup untuk mengurangi kejadian kardiovaskular utama sebesar 25% dan semua penyebab kematian sebesar 9%.

Ini berlaku bahkan pada pasien yang dokternya mengkategorikan mereka sebagai 'risiko rendah'. Karena itu, hasil ini tentu saja memegang signifikansi klinis.

Terlebih lagi, manfaat ini direalisasikan tanpa mengalami efek samping pada hati, ginjal atau peningkatan rasa sakit, masalah yang kadang muncul pada pasien yang menggunakan statin.

Hasil serupa telah terlihat dalam penelitian tahun 2013, yang merekrut 52 dokter yang menderita kolesterol tinggi, melansir dari simplysupplements.

Karena penelitian ini adalah 'buta ganda', baik para peneliti maupun peserta tidak tahu yang mana dari 52 yang menerima angkak, dan siapa yang menerima plasebo.

Setelah masa studi 8 minggu, ditemukan bahwa kelompok yang menerima pengobatan angkak menurunkan kadar LDL mereka hampir seperempat. Pada catatan positif lebih lanjut, tidak ada efek samping atau penanda darah itu menimbulkan keprihatinan dengan tim peneliti.

Berkenaan dengan efektivitas angkak untuk menurunkan kadar kolesterol LDL, sebenarnya sudah ada dua studi meta-analisis yang dilakukan dan dipublikasikan.

Meta-analisis pertama, yang diterbitkan pada tahun 2014, menganalisis total 13 uji coba kontrol acak, yang secara total memasukkan data lebih dari 800 peserta dengan kadar kolesterol tinggi.

Disimpulkan bahwa angkak berpotensi mengurangi kadar kolesterol LDL, dengan rata-rata penurunan 0,87 mmol / L.

Meskipun beberapa studi yang termasuk dalam analisis bahkan terbukti meningkatkan kadar HDL, secara keseluruhan, ini hanya kurang dari apa yang oleh para peneliti akan diklasifikasikan sebagai 'signifikan'.

Untuk lebih meningkatkan pentingnya angkak, para peserta juga melihat penurunan yang signifikan dalam kadar trigliserida sambil melaporkan tidak ada efek samping yang serius.

Angkak sangat efektif mengurangi kolesterol LDL bahkan tanpa membuat perubahan positif pada diet, tingkat aktivitas fisik atau gaya hidup. Selain itu, angkak telah terbukti efektif bersama nutrisi lainnya.

Satu studi secara khusus telah menunjukkan bahwa angkak bekerja sangat baik dengan senyawa polifenol yang ditemukan dalam zaitun.

Zaitun dan minyak zaitun mengandung asam oleat, lemak tak jenuh tunggal, bersama antioksidan kuat seperti hydroxytyrosol.

Penelitian telah menunjukkan bahwa kualitas alami ini, ketika dikonsumsi setiap hari, dapat secara nyata mengurangi risiko kejadian kardiovaskular.

Hasil yang sangat mengesankan ini menunjukkan bahwa mengkonsumsi minyak zaitun extra-virgin setiap hari bersama dengan suplemen angkak berkualitas tinggi adalah cara yang bagus untuk meningkatkan kesehatan pada mereka yang mengalami sindrom metabolik dan karenanya mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

Dosis angkak yang bisa dikonsumsi

Berapa banyak angkak yang harus Anda ambil untuk kesehatan Anda?

Ketika memulai rezim suplemen baru, sangat penting untuk memahami berapa banyak yang perlu Anda ambil untuk merasakan manfaatnya.

Dari penelitian, kita dapat mengatakan dengan yakin bahwa asupan monacolin K 10-11mg per hari adalah jumlah yang diharapkan.

Memang, Otoritas Keamanan Makanan Eropa (EFSA) telah mengizinkan penggunaan angkak untuk menurunkan kadar kolesterol, tetapi hanya ketika mengambil dosis minimal 10mg per hari.

Sayangnya, pasar dipenuhi dengan produk angkak berkualitas rendah yang tidak mengandung jumlah monacolin K yang mereka klaim.

Ini berarti bahwa membeli hanya suplemen angkak berkualitas tinggi adalah yang terpenting.

Efek samping

Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa angkak adalah suplemen yang aman yang dapat secara nyata mengurangi kadar kolesterol.

Karena statin diketahui secara nyata mengurangi konsentrasi koenzim Q10 dalam tubuh, akan lebih bijaksana untuk percaya bahwa angkak juga, mengingat bahwa pada dasarnya itu adalah statin alami.

Untuk alasan ini, mungkin bijaksana untuk menambahkan koenzim Q10 jika Anda mengonsumsi statin atau angkak.

200-300mg per hari akan menjadi dosis yang baik untuk tujuan, dan yang diterima secara universal sebagai aman.

K. Tatik Wardayati
sumber : https://intisari.grid.id/read/032188120/manfaat-angkak-untuk-turunkan-kolesterol-ini-penelitan-para-ahli, akses tgl 23/11/2021.

Posting Komentar

[blogger]

MKRdezign

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.
Javascript DisablePlease Enable Javascript To See All Widget