Makanan Romawi adalah campuran beragam dari hidangan yang sudah dikenal. Namun, beberapa kebiasaan kuliner mereka akan membuat perut orang masa kini bergejolak.


Ketika berpikir tentang Roma kuno, kita jarang memikirkan makanan Romawi. Jadi apa yang sebenarnya dimakan orang Romawi? Mirip dengan penduduk Mediterania modern, makanan Romawi terdiri dari buah zaitun, kurma, kacang-kacangan dari semua jenis, serta berbagai jenis buah dan sayuran. Namun, orang Romawi juga cenderung memakan beberapa hewan yang tidak akan pernah kita pertimbangkan untuk dimakan saat ini, termasuk burung merak dan flamingo. Apa saja makanan favorit Romawi kuno?

1. Garum, Rahasia Makanan Romawi yang Hilang

Fasilitas produksi Garum dekat Ashkelon, Israel.

Tidak ada pemeriksaan makanan Romawi yang bisa dimulai tanpa pemahaman tentang garum. Garum adalah bumbu Romawi yang terbuat dari ikan yang difermentasi dan dikeringkan dengan sinar matahari dan digunakan mirip dengan cuka dan kecap saat ini. Namun, itu bukan Romawi, tetapi penemuan Yunani yang kemudian menjadi populer di wilayah Romawi. Di mana pun Roma berkembang, garum diperkenalkan.

Garum digunakan karena kandungan garamnya yang tinggi dan dicampur dengan saus, anggur, dan minyak lainnya. Hydrogarum, yaitu garum yang dicampur dengan air, diberikan kepada tentara Romawi sebagai bagian dari ransum mereka.

Garum memiliki rasa umami, sangat berbeda dari makanan Mediterania kontemporer. Menurut sejarawan makanan Sally Grainger, yang menulis Cooking Apicius: Roman Recipes for Today, "Itu meledak di mulut, dan Anda memiliki pengalaman rasa yang panjang dan berlarut-larut, yang benar-benar luar biasa."

Jika Anda bersikeras untuk mencoba resep makanan Romawi ini di rumah, ketahuilah bahwa produksi garum biasanya dilakukan di luar ruangan, baik karena baunya maupun kebutuhan akan sinar matahari. Campuran akan dibiarkan berfermentasi selama satu sampai tiga bulan.

Beberapa saus ikan serupa ada saat ini. Contohnya termasuk Worchester Sauce dan Colatura di Alici, saus yang terbuat dari ikan teri di Pantai Amalfi di Italia. Beberapa saus ikan Asia modern seperti nuoc mam Vietnam, am pla Thailand, dan gyosho Jepang juga dianggap serupa.

2. Rahim Babi

Banyak hewan yang kita makan untuk daging saat ini juga digunakan dalam makanan Romawi. Namun, daripada potongan daging yang sangat spesifik yang cenderung kita makan di Dunia Barat kontemporer, orang Romawi memakan bagian apa pun dari hewan yang mereka miliki. Bahkan ada metode untuk membuat rahim babi menjadi makanan yang menyenangkan, di De Re Coquinaria. Orang Romawi juga memakan otak hewan, biasanya domba, dan mereka bahkan menyiapkan sosis otak.

Itu tidak berarti bahwa kebiasaan kuliner di Roma Kuno berkelanjutan. Perjamuan elit terlalu berlebihan di luar pemahaman kontemporer. Banyak jamuan makan berlangsung selama delapan hingga sepuluh jam, meskipun acara malam itu tentu saja bergantung pada penghematan tuan rumah.

3. Tikus

Orang Romawi kuno konsumsi tikus Eropa atau Glis.

Sementara beberapa makanan Romawi mungkin agak menarik dan eksotis, tidak ada yang berhasil menolak para ahli kontemporer tentang kebiasaan makanan Romawi lebih dari tikus yang sederhana. Edible dormice, atau glis (tikus Eropa) adalah hewan kecil yang hidup di seluruh Benua Eropa. Nama spesies Inggris berasal dari fakta bahwa orang Romawi memakannya sebagai makanan lezat. Biasanya, mereka tertangkap di musim gugur, karena mereka paling gemuk sebelum hibernasi.

Makan malam Trimalchio di Satyricon, serta di De Re Coquinaria mencatat bahwa tikus Eropa sering dimakan di Roma kuno. Resep Apicius meminta mereka untuk diisi dengan daging lain, metode persiapan makanan khas Romawi.

4. Bubur

Sejauh ini, kita telah membahas makanan dari meja para elite Romawi. Sementara status sosial yang tinggi menjamin akses ke berbagai makanan dari seluruh Kekaisaran, mereka yang bekerja untuk mencari nafkah di Roma Kuno puas dengan makanan sederhana. Untuk sebagian besar sejarah Peradaban Romawi, orang miskin yang tinggal di Roma memiliki akses yang stabil ke gandum. Ini karena pencapaian legislatif Publius Clodius Pulcher, yang menyediakan gandum gratis bagi mereka yang memenuhi syarat untuk menerima Grain Dole.

Sejarawan Jo-Ann Shelton dalam bukunya As the Romans Did: A Sourcebook on Roman History menyatakan bahwa: “Orang Romawi termiskin makan sedikit selain gandum, baik dihancurkan atau direbus dengan air untuk membuat bubur, atau digiling menjadi tepung dan dimakan sebagai roti. …” (Shelton, 81)

Karena sebagian besar resep ini berasal dari Apicius, resep berikut ini tidak pasti resep Romawi biasa. Meskipun berpotensi, fakta bahwa sumbernya adalah sebuah buku yang ditulis pada tanggal yang tidak diketahui untuk audiens yang kaya berarti kemungkinan bahwa ini adalah sarapan yang lezat untuk anggota elite atau rumah tangga mereka. Namun, ini memberi kita wawasan tentang jenis masakan yang dilakukan sehari-hari oleh orang-orang paling tersembunyi dalam catatan sejarah.

Hanny Nur Fadhilah
sumber : https://nationalgeographic.grid.id/read/133538261/inilah-makanan-favorit-romawi-kuno-olahan-rahim-babi-hingga-tikus?page=all, akses tgl 24/10/2022.
Axact

PERSAGI Bandung

Vestibulum bibendum felis sit amet dolor auctor molestie. In dignissim eget nibh id dapibus. Fusce et suscipit orci. Aliquam sit amet urna lorem. Duis eu imperdiet nunc, non imperdiet libero.

Post A Comment: